Bantuan 230 Masker Buatan Mahasiswa STMIK Akakom untuk Ojol GRAB

Kamis, 23 April 2020

Kamis, 23 April 2020 STMIK Akakom memberikan bantuan 230 masker kepada Grab Indonesia. Bantuan ini diterima langsung oleh Manajer Kota Grab Indonesia Regional Jogjakarta Hervy Deviyanto. Bantuan yang diberikan oleh STMIK Akakom disampaikan agar pekerja tetap dapat beraktivitas di lapangan sesuai dengan protokol kesehatan, dengan tetap mengikuti program pemerintah yang mewajibkan menggunakan masker kain bagi yang sehat.

 Ariesta Damayanti S.Kom., M.Cs.  selaku Kepala Bagian Humas dan Kerjasama mengatakan bahwasanya Bantuan topeng yang diberikan kepada Grab Indonesia merupakan topeng karya mandiri yang dibuat oleh salah satu mahasiswa STMIK Akakom dan merupakan mahasiswa pendampingan beliau. Awalnya program ini telah berjalan sendiri oleh siswa ini dengan cara membagika topeng untuk ojol yang ditemukan di jalan raya.

"Selain topeng ini menggunakan bahan dasar kain, ada tulisan Grab dan STMIK Akakom dibagian terluar dari topeng ini dan ada perbedaan antara kain sehingga kita bisa menyisipkan tisu di agar agar lebih aman," tutur beliau.

STMIK Akakom juga memberikan bentuk kepedulian kepada pesertawanya, dengan memberikan 200 sembako kepada siswa yang tidak pulang kampung karena menerima kembali persebaran Covid - 19.

“Kami menyediakan mereka dengan bantuan mereka juga bisa bertahan. Kami sasar yang mengalami kesulitan. Untuk saat ini ada sekitar 200 siswa yang dapat membantu, ”katanya.

Pemberian masker mendapatkan apresiasi dari Manajer Kota Grab Indonesia Regional Jogjakarta Hervy Deviyanto. Bantuan ini akan diberikan kepada pengemudi yang bekerja di lapangan, sebagian khusus yang melayani jasa pengiriman barang. makanan dan jasa penumpang.

Tidak hanya itu pihak Grab juga turut memberikan support secara internal berupa pemberian vitamin , bantuan berupa hand sanitizer dan kebutuhan kesehatan lainnya. Dengan adanya pandemik COVID-19 mengakibatkan merosotnya kebutuhan konsumen untuk menggunakan jasa penumpang.

“Dengan adanya hal tersebut kami mengeluarkan terobosan baru yaitu  Grab Car Protect dan juga Layanan GrabAssistant. Sehingga bagi masyarakat yang menggunakan jasa penumpang akan lebih aman dan nyaman. Sedangkan GrabAssistant  membantu pelanggan meminta bantuan mitra pengantaran untuk menangani kebutuhan mendesak, atau membeli produk-produk di toko-toko yang tidak terdaftar di GrabMart”, tutur Hervy.

Harapan STMIK Akakom dengan bantuan ini dapat membuat para ojol bekerja dengan nyaman. Tetap keluar rumah demi memenuhi kebutuhan hidup. Disatu sisi juga tidak melepaskan protokol kesehatan selama menjalani aktivitas.

 

 

Berita Lainnya

Showing 40-42 of 460 items.
Talkshow dan Workshop “...
Talkshow dan Workshop “Skill Up to Modern Web Development” Selasa, 04 Desember 2018

Facebook Developer Circle berkolaborasi dengan JogjaJS mengadakan acara dengan tema “Skill Up to Modern Web Development” di STMIK ... Selengkapnya

IEEE Conference ISRITI 2018 ...
IEEE Conference ISRITI 2018 - Opportunities and Trends on The Decentralized Systems and Future of the Internet Sabtu, 24 Nopember 2018

Tahun ini, STMIK AKAKOM Yogyakarta telah menyelenggarakan Seminar 2018 International Seminar on Research of Information Technology and Intelligent Systems (ISRITI). Seminar ... Selengkapnya

Yudistiro, lulusan tercepat ...
Yudistiro, lulusan tercepat kelas dicoding Kotlin Android Developer Expert Senin, 05 Nopember 2018

Kelas Kotlin Android Developer Expert adalah kelas online yang diadakan oleh dicoding. Dicoding merupakan online learning platform yang memiliki misi ... Selengkapnya