Sri Redjeki, S.Si., M.Kom, Dosen STMIK AKAKOM berhasil lolos dalam program Research Dive : Artificial Intelligence and Machine Learning for Estimating Poverty

Selasa, 24 Juli 2018

Kemiskinan masih menjadi masalah utama dan serius yang harus mendapat perhatian khusus pemerintah daerah dan pusat di Indonesia. Target pemerintah untuk menurunkan kemiskinan di Indonesia kurang dari 10% sampai saat ini belum tercapai. Berbagai upaya yang dilakukan pemerintah dengan memberikan berbagai bentuk bantuan kemiskinan  belum dapat mengurangi angka kemiskinan yang ada saat ini. Permasalahan dalam pengentasan dan penanggulangan kemiskinan ini juga dirasakan United Nation (Persatuan Bangsa-bangsa) untuk membantu beberapa negara berkembang yang ada di dunia melalui Pulse Lab. Pulse Lab merupakan salah satu proyek yang berada dibawah Global Pulse. Global Pulse merupakan gabungan proyek dari pemerintah Indonesia melalui Kementerian PPN/Bappenas dan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB). Pulse Global ini adalah inisiatif yang sangat baik yang akan memanfaatkan data baru dan teknologi untuk mendeteksi secara real time perilaku populasi yang berubah dalam menanggapi krisis apapun. Tahun 2018 Pulse Lab mengadakan kegiatan dalam bentuk Research Dive berupa kegiatan yang mengeksplor, menganalisis dan memanfaatkan data untuk pengembangan dan penyelesaian masalah-masalah kemanusian di Indonesia. 

Kegiatan Research Dive melibatkan berbagai bidang ilmu dari profesional maupun akademisi di Indonesia yang dilakukan secara terbuka. Untuk Research Dive dengan topik Artificial Intelligence and Machine Learning for Estimating Poverty, salah satu dosen STMIK AKAKOM atas nama Sri Redjeki, S.Si, M.Kom mendapatkan kesempatan untuk bergabung dengan 20 peneliti di Indonesia yang tertarik dengan bidang Kemiskinan. Kegiatan akan diadakan tanggal 15-18 Juli 2018 bertempat di kantor Pulse Lab Jakarta. Dalam acara tersebut beliau bergabung dalam tim dengan tugas untuk melakukan estimasi perhitungan kemiskinan pada suatu wilayah dengan memanfaatkan data dari social media. Kegiatan ini, diharapkan dari 20 peserta ini akan menghasilkan wawasan baru tentang cara memanfaatkan dataset baru dan yang baru muncul dan Artificial Intelligence (AI) untuk mengurangi kemiskinan di seluruh Indonesia. Hasil dari pengukuran kemiskinan dengan data besar dimaksudkan untuk melengkapi data survei sosioekonomi nasional (SUSENAS) yang telah dikumpulkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

Sri Redjeki, S.Si., M.Kom adalah salah satu dosen STMIK AKAKOM yang saat ini menempuh S3 di Universiti Selangor yang memiliki konsentrasi untuk mengabungkan statistik dan kecerdasan buatan untuk mengolah data kemiskinan. Beliau memulai tertarik topik riset tentang Kemiskinan sejak tahun 2014 saat mendapatkan dana Hibah Bersaing (HIBER) dari Ristek Dikti selama 3 tahun. Hasil dari HIBER menghasilkan aplikasi SIMISKIN yang telah digunakan oleh Kabupaten Bantul untuk melakukan monitoring bantuan kemiskinan. Semoga STMIK AKAKOM mampu untuk terus memberikan kontribusi nyata ke masyarakat dibidang Teknologi Informasi. (Sri Redjeki)

Sumber : 
http://rd.pulselabjakarta.id/
http://cgs.unisel.edu.my/v3/sri-redjeki-pelajar-kedoktoran-pengkomputeran-terpilih-dalam-program-research-dive/?

Berita Lainnya

Showing 1-3 of 431 items.
Sahril, Mahasiswa STMIK ...
Sahril, Mahasiswa STMIK Akakom, Lolos ke Singapore dalam Ajang National Bootcamp Indonesia Next 2018 Telkomsel Rabu, 20 Februari 2019

Sahril mahasiswa jurusan Teknik Informatika angkatan tahun ajaran 2016 kembali mengharumkan nama STMIK AKAKOM dengan mengikuti kegiatan National Bootcamp Indonesia Next 2018 ... Selengkapnya

Tokopedia Scholarship
Tokopedia Scholarship Rabu, 13 Februari 2019

Mau mendapatkan kesempatan berkarir di salah satu perusahaan teknologi terbaik di Indonesia dan mendapat dukungan biaya untuk kuliah kamu? Daftarkan ... Selengkapnya

STMIK AKAKOM Menjalin ...
STMIK AKAKOM Menjalin Kerja Sama dengan Tokopedia Rabu, 13 Februari 2019

STMIK Akakom menandatangani surat perjanjian kerja sama dengan PT. Tokopedia pada Kamis (24/01). Kegiatan ini diselenggarakan di Ruang Sidang I dan ... Selengkapnya